Hasil gambar untuk site:kredivo.com

Kalian pasti tahu kan kalau sekarang makin gampang pinjam duit berkat adanya aplikasi pinjam cepat alias fintech? Menurut kalian gimana? Bisa jadi solusi keuangan, atau malah nimbulin masalah keuangan baru? Secara kan banyak pro kontra tuh soal fintech.

Kalau saya pribadi sih, merasa kebantu banget sama aplikasi pinjam cepat ini. Soalnya, pengajuan kredit saya sering banget ditolak sama bank cuma karena saya gak punya slip gaji, padahal penghasilan saya memenuhi persyaratan gaji minimum. Hiks. Maklum, pekerja lepas macem saya dikasihnya invoice bukan slip gaji. Maka dari itu ketika saya tau kalau bisa pinjam cepat tanpa perlu slip gaji lewat fintech, saya langsung cus daftar.

Waktu itu sekitar awal tahun 2018, saya dan suami berencana untuk renovasi rumah. Anak pertama saya udah masuk kelas 4 SD dan dia minta kamar sendiri, pisah dari adiknya. Karena menurut kami emang udah waktunya buat misahin kamar tidur mereka, akhirnya kami memutuskan buat membagi dua kamar berukuran 15m ini jadi dua. Selain itu, ada beberapa perbaikan juga di atap kami yang mulai bocor. Setelah dihitung-hitung, kira-kira butuh sekitar Rp 20 jutaan untuk biaya renovasi.

Nah, karena baru punya dana Rp 10 jutaan, kami mulai cari pinjaman untuk nutup sisanya. Sebenernya bisa aja pakai tarik tunai limit kartu kreditnya pak suami. Tapi kok fee-nya gede banget ya. Akhirnya kami dikasih tau temen kalau ada aplikasi pinjam cepat yang bisa kasih limit sampe Rp 30 juta, gak perlu slip gaji, dan bunganya rendah, namanya Kredivo. Dia udah pake Kredivo cukup lama, dan biasa make Kredivo buat belanja online. Terus baru-baru itu, Kredivo punya fitur baru, di mana limit kredit yang dikasih bisa dicairin jadi tunai.

Wah, pas banget kan. Akhirnya saya cari tahu dulu soal Kredivo ini. Mereka nyebut dirinya sebagai kartu kredit digital. Maksimum limit yang dikasih bisa sampai Rp 30 juta. Mirip cara kerja kartu kredit biasa, limit Kredivo bisa dipake buat belanja (online & offline) di merchant rekanan Kredivo, dan dicairin dalam bentuk dana tunai. Merchantnya banyak banget dan udah terkenal semua. Untuk yang online, ada Tokopedia, Lazada, Shopee, Bukalapak, JD.id, Blibli, Tiket.com, banyak banget pokoknya ga mungkin saya tulis semua he he. Untuk yang offline, merchantnya ada Okeshop, Global Teleshop, Samsung Store, sama merchant food & beverage.

Untuk bunganya, beda jenis pinjaman beda besaran bunga. Kalau untuk belanja online & offline, kita bakal dikenain bunga 0% buat tenor 30 hari, dan 2,95% buat tenor 3-12 bulan. Kalau untuk pinjaman tunai, kita bakal dikenain bunga 2,95% per bulan untuk semua tenor. Biayanya lebih murah dari pada gestun pakai kartu kredit suami ternyata. Selesai baca-baca, saya pun langsung download aplikasi Kredivo.

Masuk ke aplikasi, muncul beberapa syarat yang harus dipenuhi buat yang mau daftar Kredivo. Kurang lebih begini syaratnya:

  1. WNI usia 18 – 60 tahun
  2. Berdomisili di Jabodetabek, Kota Bandung, Surabaya, Medan, Palembang, Semarang, Pulau Bali, Malang, Makasar, Yogyakarta, Solo, Cirebon & Sukabumi
  3. Berpenghasilan minimum Rp 3 juta

Syukur, saya memenuhi semua persyaratan tersebut. Setelah itu, saya diminta untuk pilih salah satu jenis akun yang mau saya daftar. Ada dua jenis akun di situ, Akun Basic, dan Akun Premium. Apa bedanya? Pemilik akun basic cuma bisa nikmatin tenor 30 hari (buat belanja ataupun pinjaman tunai), dengan limit maksimum Rp 3,5 juta. Sedangkan pemilik Akun Premium bisa nikmatin tenor hingga 12 bulan, dengan limit maksimum 30 juta.

Karena saya butuh pinjam cepat dana tunai Rp 10 juta, saya pilih Akun Premium. Di situ, saya diminta buat upload foto KTP, foro selfie, sambungin akun e-commerce yang ada transaksinya, dan sambungin internet banking. Jujur saya takjub liatnya karena proses pengajuannya benar-benar cepat, mudah, dan praktis. Kalau inget jaman ngajuin pinjaman ke bank, ini jauh lebih gampang bahkan 100 kali lipat lebih gampang. Hahaha maaf ya saya terlalu excited.

Nah setelah daftar akun Kredivo, saya tinggal lah HP saya karena notifikasi terakhir ngasih tau saya buat tunggu proses verifikasi dari tim Kredivo. Pikir saya, bakal butuh waktu 3 hari sampe seminggu buat disetujui. Eh, ternyata saya dibuat takjub lagi sama Kredivo. Sekitar 5 jam setelah saya daftar, akun saya ternyata disetujui, dan di aplikasinya tertulis kalau saya dapet limit Rp 27 juta. Wah. Wah. Wah.

Karena terlalu tertarik untuk cari tau lebih dalam tentang Kredivo, langsung lah saya ajuin pinjaman tunai di sana. Ternyata ada dua jenis pinjaman tunai, yaitu pinjaman mini dan jumbo. Karena maksimum pinjaman di pinjaman mini cuma Rp 3 juta, akhirnya saya pilih pinjaman jumbo. Dan ternyata lagi, khusus untuk layanan pinjaman tunai, tenor maksimumnya cuma sampe 6 bulan. Limit maksimum yang bisa diambil juga disesuain sama limit di tenor 6 bulan kita. Limit di tenor saya sebesar Rp 14,5 juta, jadi maksimal saya cuma bisa ambil Rp 14,5 juta dari seluruh limit saya.

Karena cuma butuh Rp 10 juta, jumlah yang saya ajuin awalnya cuma Rp 10 juta. Tapi ternyata Kredivo motong biaya administrasi sebesar 6% yang ngurangin dana yang dikirim ke rekening kita. Hiks, tapi gapapa lah. Karena udah dibikin takjub jadi saya maklumin biaya admin ini. Wajar sih untuk kecepatan yang segini instannya. Oh iya, akhirnya saya ajuin Rp 11 juta supaya saya bisa dapet Rp 10 juta sekian ke rekening saya.

Dan beneran deh, dibikin takjub untuk ketiga kalinya nih saya. Proses pencairannya bener-bener instan. Jadi embel-embel yang ada di gambar, di sosmed, di ikannya Kredivo kalau mereka itu instan, ga cuma jadi pajangan, tapi emang beneran instan. Tau ga? Cuma butuh 4 menit sampe limit saya kepotong dan masuk ke rekening saya.

Yang bikin saya seneng lagi, Kredivo ngasih simulasi cicilan sebelum saya nyetujuin pinjamannya, jadi saya tau berapa yang harus saya bayar tiap bulannya, dan berapa total pinjaman saya. Singkat cerita, akhirnya renovasi rumah saya udah selesai berkat bantuan aplikasi pinjam cepat online Kredivo. Cicilannya pun udah lunas. Saya juga masih sering make Kredivo buat belanja online atau sekadar bayar tagihan listrik, dan beli paket data. Oh iya, suami juga pernah minta dipesenin tiket pesawat buat business trip dia waktu itu. Karena direimburse, jadi dia milih make Kredivo aja daripada harus make kocek sendiri.

Overall, make Kredivo benar-benar membantu keuangan saya. Saya juga rekomendasiin Kredivo ke temen-temen saya loh. Untungnya ada program referral yang bikin untung tiap mereka daftar pake kode saya. Hihihi. Buat kamu yang penasaran, buruan deh download Kredivo.